Memahami Anatomi Huruf Dalam Typografi ~ Notepedia

Friday, April 26, 2013

Memahami Anatomi Huruf Dalam Typografi

Sebelum membaca artikel ini ada baik nya  teman membaca artikel ini terlebih dahulu agar dapat memahami lanjutan artikel tersebut :

  1. Tipogarfi dan Penerapannya pada Design Publikasi 
  2. Pengertian Typography 

jika teman sudah membaca artikel tersebut mungkin sudah ada bayangan dalam mempelajari design , peranan huruf dalam design sangat penting dalam memberi atau menyampaikan suatu komunikasi dalam design , dalam artikel ini saya akan membahas tentang anatomi huruf yang saya pelajari dari referensi yang terpercaya.

Anatomi Huruf

teknik_design notepedia
 Langkah awal untuk mempelajari tipografi adalah mengenali atau memahami anatomi huruf yang berarti  Gabungan seluruh komponen dari suatu huruf merupakan identifikasi visual yang dapat membedakan antar huruf yang satu dengan yang lain. Setiap huruf memiliki ciri tersendiri, namun secara garis besar anatomi huruf adalah sebagai berikut :


Bentuk Huruf

Setiap individu huruf, angka, dan tanda baca dalam tipografi disebut sebagai character. Seluruh character secara optis rata dengan baseline. Tinggi dari badan huruf kecil secara optis rata dengan x-height. Setiap character apakah huruf besar atau kecil memiliki batang (stem) yang pada bagian ujung-ujungnya dapat ditemukan beberapa garis akhir sebagai penutup yang disebut terminal. Pada dasarnya setiap huruf terdiri dari kombinasi berbagai guratan garis (strokes) yang terbagi menjadi dua, yaitu guratan garis dasar (basic stroke) dan guratan garis sekunder (secondary stroke).



Geometri Huruf

Apabila ditinjau dari sudut geometri, maka garis dasar yang mendominasi struktur huruf dalam alfabet dapat dibagi menjadi 4 kelompok besar, yaitu :
1. Kelompok garis tegak datar : E, F, H, I, L
2. Kelompok garis tegak miring : A, K, M, N, V, Z, X, Y, W
3. Kelompok garis tegak lengkung : B, D, G, J, P, R, U
4. Kelompok garis lengkung : C, O, Q, S

Dengan mengetahui bentuk dasar geometri sebuah huruf, maka akan lebih mudah bagi seorang designer untuk mengkombinasikan huruf sesuai dengan bentuk geometrinya. Sebagai contoh, lihatlah pengabungan huruf beserta geometri dasar yang dimilikinya, berikut ini:

typografi geomentri
 Geometri dasar huruf kapital “E” adalah tegak – datar, sesuai dengan bentuk persegi 4. Maka bila huruf kapital ”E” di kombinasikan dengan persegi 4 akan menimbulkan sebuah keserasian bentuk.







 Geometri dasar huruf kapital ”A”adalah tegak – miring, yang sesuai dengan bentuk segitiga. Maka penggabungan bentuk segitiga dan huruf kapital ”A” akan menimbulkan sebuah keserasian dan keseimbangan.






Begitu juga dengan geometri huruf ”C” yang sesuai dengan bentuk lingkaran dan huruf ”X” yang sesuai dengan persegi 4.








Sedangkan, apabila ditinjau dari jenis huruf dan keunikan didalamnya, dapat dibedakan menjadi 5 (lima) kelompok, yaitu :

1. Huruf tidak berkait (Sans Serif)
  • Tidak memiliki kait (hook/terminal) hanya tangkai dan batang saja.
  • Ujungnya berbentuk tajam atau tumpul.
  • Sifatnya kurang formal dan sederhana.
  • Sangat mudah dibaca.
  • Contoh: Arial, avant grade, MS Sans Serif, dll.
2. Huruf berkait (Serif)
  • Memiliki terminal.
  • Sifatnya formal, elegan, mewah, anggun.
  • Kurang mudah dibaca.
  • Contoh: Times New Roman, Garamond, MS Serif.
3. Huruf Tulis (Script)
  • Setiap huruf terkait seperti tulisan tangan atau tegak bersambung.
  • Sifatnya anggun, eksklusif, romantis, tradisional.
  • Sulit dibaca jika terlalu kecil dan banyak.
  • Contoh: Shelley Alegro, Bradley Hand, Lucida Handwriting, dll.
4. Huruf Dekoratif
  • Setiap hurufnya dibuat secara detail dan komplit.
  • Sifatnya mewah, bebas, anggun, tradisional, istimewa.
  • Sangat sulit dibaca, gunakan hanya sebagai alternative drop cap.
  • Contoh: English, Augsburger Initial, dll.
5. Huruf Monospace
  • Identik dengan serif atau sans serif tapi jarak antar huruf disamakan.
  • Sifatnya formal, sderhana, futuristik, kaku.
  • Mudah dibaca tapi kurang rapi.
  • Contoh: Courier

Huruf memiliki dua ruang dasar bila ditinjau dalam hukum persepsi dari teori Gestalt, yaitu figure dan ground. Apabila kita menelaah keberadaan ruang negatif dari seluruh huruf maka secara garis besar dapat dipecah menjadi tiga kelompok, yaitu :

  1. Ruang negatif bersudut lengkung : B, C, D, G, O, P, Q, R, S, U
  2. Ruang negatif bersudut persegi empat : E, F, H, I, L, T
  3. Ruang negatif bersudut persegi tiga : A, K, M, N, V, W, X, Y, Z

Perhitungan tinggi fisik huruf memiliki azas optikal-matematis, dalam pengertian bahwa dalam perhitungan angka, beberapa huruf dalam alfabet memiliki tinggi yang berbeda-beda, namun secara optis keseluruhan huruf tersebut terlihat sama tinggi. Huruf yang memiliki bentuk lengkung dan segitiga lancip pada bagian teratas atau terbawah dari badan huruf akan memiliki bidang lebih dibandingkan dengan huruf yang memiliki bentuk datar. Apabila beberapa huruf tersebut dicetak secara berdampingan akan tercapai kesamaan tinggi secara optis. Dalam kaitannya anatomi font maka ada beberapa istilah didalamnya, yaitu :
  1. ARM : Sebuah stroke horisontal tidak terhubung pada satu atau kedua ujungnya pada huruf.
  2. STEM : Sebuah vertikal stroke utama (tiang utama) pada huruf.
  3. COUNTER : Sepenuhnya atau sebagian tertutup ruang dalam huruf.
  4. STROKE (Diagonal Stroke) : Sebuah stroke miring pada huruf.
  5. SHOULDER : Sebuah stroke melengkung yang berasal dari batang huruf.
  6. APEX : sebuah titik puncak dari sebuah huruf, biasanya terdapat di huruf capital ‘A’.
  7. SPINE : Sebuah proyeksi kecil dari stroke melengkung pada huruf.
  8. BOWL : Sebuah stroke melengkung yang membungkus counter huruf.
  9. EAR : Sebuah stroke kecil proyeksi dari mangkuk kanan atas dari beberapa huruf ‘g’ kecil.
  10. EYE : Sebuah ruang tertutup yang mengacu dan berbentuk seperti mata.
  11. SERIF : “Kaki” atau non-struktural rincian di ujung beberapa stroke pada huruf.
  12. BRACKET : sebuah siku segitiga dari kaki-kaki pada ujung beberapa stroke pada huruf.
  13. CROSSBAR : Sebuah stroke horizontal yang jadi penyangga atau penghubung suatu huruf.
  14. TAIL : Sebuah stroke menurun, sering dekoratif yang menjadi ekor pada suatu huruf.
  15. LOOP : Counter tertutup atau sebagian tertutup di bawah baseline yang menjadi bagian bawah huruf kecil ‘g’.
  16. LINK : Sebuah stroke yang menghubungkan mangkuk atas dan bawah ganda pada huruf kecil ‘g’.
  17. LEG : Sebuah lengan kaki yang terdapat pada kemiringan huruf diatas kaki-kakinya yang terpasang di satu ujung dan ujung lain.
  18. FOOT : Sebuah kaki yang menumpu dari lengan kaki pada kemiringan suatu huruf yang terpasang di satu ujung dan ujung lain.
  19. ASCENDER : Stroke vertikal ke atas yang ditemukan pada huruf kecil yang membentang di atas x-height dari jenis huruf tersebut.
  20.  CAP-HEIGHT : Tinggi huruf kapital dari baseline ke atas topi, paling akurat diukur pada karakter dengan dasar datar (E, H, I, dll).
  21.  CAPLINE : Batas teratas dari topi suatu huruf atau puncak suatu huruf baik itu capital atau bukan.
  22. 22. MEANLINE : batas atas dari huruf kecil pada suatu huruf, tetapi tidak termasuk ascender suatu huruf.
  23. X-HEIGHT : Tinggi utama huruf kecil, khususnya x huruf kecil, tidak termasuk ascenders dan descenders.
  24. BASELINE : Garis tak terlihat di mana suatu huruf didudukan, atau batas bawah suatu huruf tanpa descender.
  25. DESCENDER : Sebuah stroke vertikal ke bawah yang ditemukan pada huruf kecil yang memanjang di bawah baseline.
Penggunaan Jenis huruf (typeface) dan huruf (font) sering berkaitan, bagaimanapun, jenis huruf adalah perancangan karakter yang dipersatukan oleh sebuah kesamaan poperti secara visual, sementara itu font adalah satu perangkat lengkap karakter dari tiap pembuatan desain seseorang, ukuran, bentuk, atau tipe corak.
Jika Kita mencoba untuk membedakan Helvetica dari Times Romawi, perbedaannya jelas. Dalam kasus lain, namun – khususnya antara desain teks yang memiliki karakteristik yang sama – perbedaan itu dapat halus dan sulit bagi mata yang kurang berpengalaman untuk melihat. Salah satu langkah penting dalam pelatihan mata Kita untuk melihat detail yang menetapkan satu desain terpisah dari yang lain adalah untuk memeriksa anatomi karakter yang membentuk alfabet.
Seperti dalam profesi apa pun, desainer jenis memiliki kosakata khusus untuk berbicara tentang bagian-bagian yang berbeda dari huruf. Hal ini tidak perlu melakukan seluruh daftar ke memori, namun membiasakan diri dengan istilah ini akan membuat lebih mudah untuk berkomunikasi tentang tipografi dan karakteristik mereka. Ini juga akan membantu mendidik mata Kita untuk mengenali struktur yang mendasari berbagai desain dan perbedaan di antara mereka.

Sumber :
  • Muhamad Salman Alfarisi , tipogarfi dan penerapannya pada design publikasi 
  • Ahlidesain.com,anatomi huruf
  • http://ilearntypography.wordpress.com/2012/01/09/anatomi-huruf-pada-tipografi/





SHARE THIS POST

Permohonan Penulis :

Penulis mengizinkan teman untuk mengutip, menggunakan, mengembangkan dan memperbanyak isi artikel ini secara bebas namun dengan tetap menyertakan nama penulis, sumber dan referensi penulis
Memahami Anatomi Huruf Dalam Typografi
4 / 5
Oleh

1 komentar:

wah artikelnya mantap. belajar lagi dah

Are you Awesome? Legend has it that Awesome people can and will share this post!
Memahami Anatomi Huruf Dalam Typografi